Mary Adler

당신의 이야기를 공유합니다

Saya hamil 7minggu. Saya seorang muslim dan pacar saya seorang yang menganut agama kristen. Sangat sulit bagi kami saat itu karena masing2 dari kami tidak ingin ada yang pindah agama. Ketika saya mengetahui bahwa saya hamil, kami berdua kaget. Ada perasaan bahagia bagi saya karena mengetahui bahwa saya hamil. Tapi pasangan saya belum siap menikah tahun ini. Dan saya pun juga. Kami bekerja dalam satu kantor yang jika kami berdua menikah dalam kondisi saya sudah hamil adalah hal yang sangat berat karena pasti akan jadi bahan omongan dan gunjingan rekan kerja. Belum lagi kami beda agama, Ibu saya pasti akan sangat terpukul melihat perbuatan saya spt ini. Akhirnya kami berdua sepakat untuk melakukan aborsi medis menggunakan obat Misoprostol Cytotec. Kami mendapatkan obat tersebut di sebuah apotik di daerah bogor. Harganya 50.000 per butir. Kami membeli 10 butir. Obat ini illegal dijual tanpa resep dokter. Tapi kami mendapatkannya tanpa resep dokter, awalnya saya dan pasangan saya agak terkejut karena dapat dengan mudah membeli obat ini setelah beberapa hari mencari info lewat teman-teman kami yang membingungkan.
Malamnya pukul 19.00 saya meletakkan 4 butir misoprostol di bawah lidah saya dan memuntahkannya setelah 30 menit. Tak berlangsung lama, badan saya menggigil kedinginan dan suhu tubuh saya naik. Ssya dan pasangan saya tahu bahwa itu efek samping dari obat tsb. Pasangan saya menyelimuti saya dan meminta saya berbaring. Saya demam. Perasaan bersalah dan takut menghantui saya dan pasangan saya. 4 jam kemudian saya pipis dan ada darah yang keluar melalui vagina saya. Saya lemas dan pusing. 1 jam kemudian gumpalan sebesar 4 jari tangan keluar disusul gumpalan-gumpalan darah lain beserta gumpalan berwarna putih kekuningan. Mungkin itu janin saya. Saya merasa sangat bersalah atas apa yang saya lakukan. Maafkan Ibu nak 🥺 Maafkan kami..
4 jam setelah pendarahan darah yang saya keluarkan cukup banyak. Sampai pagi masih keluar deras. Dan sekarang adalah hari ke 4 saya masih mengalami pendarahan. Doakan saya semoga dapat menjalani ini dengan lancar, dan saya kembali pulih baik fisik maupun mental.
Saya sangat menyesal karena melakukan premarital sex dan hamil serta menggugurkam kandungan saya. Saya sangat ingin menikah dengan pasangan saya. Saya sangat ingin membesarkan kandungan saya dan mempunyai anak. Saya sangat ingin mempunyai kehidupan yang normal seperti orang yang lain. Tapi terhalang karena agama kami berbeda. Saya sangat menyesal..

2019 Indonesia

What were your feelings about doing the abortion/s?

How did you do the abortion?

What was your situation at this time?

낙태의 불법 성이 감정에 영향을 미쳤습니까?

Sangat

다른 사람들은 당신의 낙태에 대해 어떻게 반응 했습니까?

Beberapa orang mendukung, beberapa orang melarang

legal/illegal

What is your religion?

qbAnchic

This will be my 5th abortion today. This is the first time I've do e it with…

Ma N

Y fue un proceso duro física y emocionalmente.

Camila

E foi uma das decisões mais difíceis da minha vida .
Oi meninas,eu tenho 26 anos…

Bom foi uma decisão bem complicada, porque eu nunca pensei em fazer isso. Eu…

Katy Nunes

Meu corpo: minhas regras. Eu decido se e quando quero ter filho.

Maripaz

Tengo 25a, estudio medicina. Acababa de terminar el internado y estaba por…

Carolina

Me enfrente a la injusticia de haber nacido mujer

Sara

Completei o processo há cinco dias e não consigo deixar de pensar no assunto

Felicia

I had an abortion, so that I could heal.

Lindseymae Mckay

My name is Lindseymae McKay. I will be 32 years old next week. I have a 6 year…

dessa

fiz um aborto sozinha

Fernanda

Escrevo esse depoimento por intermédio do meu parceiro e por mim, que passamos…

ana ana

i do love you my baby. but the moment now, is not right. i did this because i…

Angela

Pregnancy and abortion - what a trip.

Sol

Yo interrumpí un embarazo no deseado.

Paula *

Yo acompañe a mi hermana quien pasó por este proceso, siempre fui una persona…

Chispi

¿decisión o "me hice a la idea"?

Fallen Angel

I had the SAFEST ABORTION even in the PHILIPPINES through womenonweb.org.